Packing adalah SENI


Hallo semua,

Terima kasih buat temen-temen pengunjung yang sudah menyempatkan waktunya buat nge-baca isi dari blog ini. Aku mau sharing lagi nih, temen-temen yang suka berkegiatan, mungkin nggak terlalu asing sama yang namanya packing. Packing itu seni aku bilang, soalnya nggak semua orang bisa ngelakuinnya (dengan cara benar tentunya). Bukan berarti aku juga lebih pandai dari temen-temen, siapa tau nanti ada masukan dari temen-temen kan.. ^_^

SHUNT adalah komunitas  panjat tebing (mungkin satu-satunya) yang ada di MAGETAN yang kegiatan nya lebih di fokuskan ke materi panjat tebing, namun ketika sudah menemui titik jenuhnya, adakalanya tubuh dan otak membutuhkan pelampiasan agar menemukan inspirasi dan semangat, seperti….. kegiatan sebelah, mendaki Gunung. 😀

Mendaki gunung mah sekarang udah menjadi trend, seperti ajang agar tampak lebih keren dari teman-teman nya yang lain, meskipun begitu, mendaki gunung masih memiliki potensi yang berbahaya bila tak melakukan prosedur-prosedur yang ada, salah satunya adalah Packing.

ini ada tips yang aku dapet dari pengalaman, sharing, dan dari mbah Gogel (tak kenal, makanya kenalan, hahahaha …)

1. Pemilihan TAS, Carrier, Keril, Daypack.

Dulu ada yang bilang ke aku, kalau memilih Carrier itu kayak milih cewek, jika nggak cocok ujung-ujung nya ngrepotin. Dan memang benar … pernah dulu aku naek gunung, pake tas asal-asalan (masih pemula gan) awalnya sih PeDe abis, pas di perjalanan salah satu ikatan pada tas sobek. Otomatis tangan yang seharusnya digunakan sebagai pegangan harus rela dialih posisi nya menjadi pengganti ikatan yang sobek tadi dan perjalanan yang seharusnya mengasikan menjadi 90 derajat menjengkelkan.

Pilih kapasitas yang sesuai dengan tubuh temen-temen. Jangan sok-sok pake tas gedhe tinggi kalo tubuh agan kecil (apalagi lebih gedhe-an tas-nya, malah disangka tas nya berbaik hati menggendong agan)

Baca Juga :

Dan pilih juga kapasitas berapa lama agan mau ndaki, sehari-dua hari pake tas biasa aja, 60Liter, 75liter. Kalo dua hari – tiga hari, tambahin sedikit lah 80 Liter – 100liter. Kalo empat hari – dan seterusnya, kagak usah bawa tas, bawa tukang kayu aja, suruh bangunin rumah agan di atas sonoh.

2. Gunakan Alas tidur (Matras) sebagai pembentuk Tas

Biar di bilang keren, aku mah gag nampik sih, emang lebih pede kalo dibawa pas ngelewatin tempat keramaian, kayak pas lewat pasar, di perjalanan, soalnya lebih rapih dan gagah asal nggak dibawa masuk mall aja.

Selain itu, selain lebih rapi dan tidak kelihatan benjolan dari logistik-logistik yang kita bawa, apabila matras yang merupakan alat yang wajib kita bawa ditaruh diluar tas (dikaitkan dibadan Tas) akan membuat perjalanan mu lebih menyusahkan bila bertemu dengan ilalang yang rapat, banyak yang nyangkut di tas. lebih bagusan cewek kan yang nyangkut ketimbang ilalang dan ranting (secara, ane jomblo gitu #eh.)

Caranya sih gampang ;
– buka matras nya
– tekuk jadi dua (tidak dipotong loohh)
– buka lebar mulut tas
– masukan deh matrasnya
tinggal ngatur deh seberapa besar ruang yang agan perlukan, dan masukkan peralatan yang agan perlukan sesuai dengan urutannya.

3. Gunakan TrashBag sebagai pelapis

ini termasuk point penting yang harus diketahui gan, Gunakan TrashBag sebagai langkah antisipisi hujan, kabut atau semacam yang menyebabkan perlengkapan agan menjadi basah. Ingat..!!! salah satu pembunuh yang sering terjadi di gunung adalah Hypotermia yang disebabkan pakaian kita basah. caranya ;

– masukan matras, kemudian gunakan trasbag sebagai pelapis ketiga setelah kulit tas, dan matras.
– Atau diletak antara kulit tas dan matras (jadi Matras nya ikut nyemplung di trasbagnya)

– Lebih aman lagi, setelah matras ngikutin nyemplung di TrasBag, kasih trashbag lagi kedalam matras (jadi urutannya menjadi <coverbag>, <Kulit Tas>, <TrashBag>, <Matras>, <trashbag lagi>. tapi itu bukan saran yang baik sih bila bukan ahlinya, karena banyak ruang yang terbuang.

4.Taruh Kantung Tidur, dan Pakaian ditempat paling bawah.

Setelah semuanya itu masuk kedalam plastik lagi tentunya. Selain frekuensi penggunannya (cek ileh,,, kayak radio aje yak) yang lebih sedikit ketimbang peralatan lain, juga bisa di gunakan sebagai pembentuk matras agar lebih lebar. Dan sebagai penyeimbang juga.

5. Penataan

Bila kurang pas, maka bersiap-siaplah bersilahturohmi ke tukang pijet setelah turun nanti. Bagi propesional point penataan buka masalah buta mereka, tapi Masalahnya kalo yang nata adalah pemula. Sembarangan aja tuh masukinnya.

– Letakan peralatan yang ringan dan yang sering digunakan dibagian paling atas, seperti ; Mantel, P3K, kamera (jangan lupa narsis Sist), cemilan :p.

– Bagian tengah, isi dengan peralatan yang relatif lebih berat, seperti ; tenda, Air (persediaan), logistik (tidak termasuk cemilan tadi loh), Kompor, alat masak, dll-nya.

– Yang terakhir, yaitu yang paling bawah, simpan peralatan-peralatan yang penggunaanya relatif jarang, seperti pakaian ganti dan kantung tidur.

6. Bagian Atas

Seperti yang aku jelaskna tadi, tas bagian atas adalah tempat penyimpanan yang frekuensi penggunannya sangat tinggi. Termasuk mantel (udah ane sebutin tadi :p)

7. Test

Naaah,, ini …. dulu pas aku masih pemula, sering di giniin. Bila dirasa packing udah selesai, disuruh berdiriin tuh Carrier, bila kokoh tak tergoyahkan maka sukses nih agan proses tata-menatanya, yaaa,,, kalo ambruk, mending ane saranin dibenerin tuh packingnya (gag nyaranin ngeluarin semua yang udah dimasukin lo ya) daripada balik turun gunung badan agan kayak Hulk, Bengkak semua… Hahahaha….

NB :
kadang, ane masih sering ambruk looo, tapi ane cangkokin aje pake kaki, biar kelihatan berdiri,,, malu lah sama adek-adek kalo berdiriin si Tas aja kagak bisa…  :p (jangan ditiru)

8. SARAN

beliin pakean tuh Pacar agan (Tas nye,,,,). Daripada nanti agan nyesel ngeliat pacar agan terluka sana-sini gara-gara agan nyosor aje pas jalan. Sekarang kayak e ade tuh cover Bag yang sudah Waterproof, Mayan lah,,, bisa mengurangi resiko bocor dalam tas. Pacar agan nanti nya juga tambah keren dan rapi. Cirikan sebagai pendaki yang rapi dan bertanggung jawab.

9. Cirikan “pacar”  agan.

kasih tanda pengenal ke Tas agan. Kasih nama kek, lonceng kek,.. emang sih, sangat jarang ada kasus Tas Carrier bisa ketuker. Yah,,, namanya juga pacar, kasih perhatian dikitlah…. kalo ane dulu aku kasihin loceng kecil, bahkan pernah pake lonceng yang di gunain sapi. Kalo di Magetan nyebutnya “Klontong Sapi”, jadi biar lebih greget gituuuh…  :p.

sebagai tanda aja, kalo ada teman pendaki yang maw lewat…. hahahahaha ….

Ini Sharing yaaa,,, silahkan aja kalo ada yang mw nambahin, kan sama-sama manfaat toh.

kenapa aku bilang Packing itu adalah SENI, karena seni lahir dari diri sendiri, inisiatif dan idelah yang membuat proses packing mu menjadi lebih menarik dan membuat perjalanan mu menjadi tak membosankan.

^_^

Ttd.
Shunt.029.Tirta Lingga

Tags:

Leave a Reply